Untold Story Malaysia dan Singapura – Part 2 ( KL Sentral dan Bobo Ganteng di Kampong Sungai Chincin Gombak Malaysia )

07:40



Cerita selanjutnya adalah cerita pertemanan saya dengan Mr. Ahmad alias Chef Mesir yang malang melintang ke berbagai hotel bergengsi di beberapa Negara. 

Pada antrian immigrasi Malaysia, Mr. Ahmad kebingungan. Dia nowel saya, “ Hi, Is this for foreigner ?”! “. Saya jawab dengan logat sunda, “iyes sir “. Wkwkwk. Jujur, sebenarnya saya cukup fasih dalam berbahasa Inggris, namun saya ingin menggunakan bahasa Inggris dengan logat sunda, entah kenapa. Unik kayaknya. 

Skip skip…

Kami telah melewati Imigrasi Malaysia yang super cepat, beda ama di kita, lelet. Si Chef Mesir ternyata masih ngebuntutin saya, wew. Ternyata dia gak tau jalan, hahaha. Dalam percakapan kami, dia ternyata diundang oleh Hotel Aston KL untuk memasak menu andalan dia, dan katanya untuk malam ini dia ingin bobo di homestay yang murah meriah. Aneh juga sih, chef yang malang melintang hotel bergengsi tapi mau bobo yang di tempat yang murah meriah. Wkwkwkwk. 

Karena kami tidak membawa bagasi banyak kami langsung saja nyeloyor keluar, eh si Bapak itu minta bantu saya gesek ATM-nya. Pas saya liat, eh ATM hongkong pak. Alamak. Emang bisa ngambil duit dari ATM luar negeri. Karena saya pada waktu berada di anjungan tunai-nya Bank nasional Malaysia gitu. 

Berkali kali saya coba ini itu, tetap gagal. Akhirnya saya nyerah. Lalu saya nyuruh si Bapak Mesir itu untuk ke Money Changer aja. Ga jauh sih dari ATM, Cuma 3 langkah. Wkwkwk. Tanpa banyak pikir, si Bapak ngeluarin 500 HKD alias duit Hongkong. 

Skip skip…

Kami cari loket Bis yang jurusan KL Sentral. Ada beberapa pilihan Bis sih, tapi kami pilih yang harga medium saja. Kalw tidak salah kalw dirupiahkan Cuma Rp 35.000 doang. Nyaman untuk sebuah Bis bandara. Gak lama menunggu, si Bis langung ngeloyor menuju KL Sentral. Ilham dan Aank duduk berdua bagaikan penganten Baru, bobo mulu. Saya, duduk ama si Bapak Mesir. Sialnya, si Bapak Mesir ngajak ngobrol dari awal berangkat sampe nyampe KL Sentral. Sumpah, waktu itu saya ngantuk sangat. Kalw dihitung-hitung air mata kantuk mungkin udah satu leter kali, wkwkwk lebay. 

Ah, ada bagusnya juga diajak ngobrol sama si Chef. Saya jadi bisa memandangi pemandangan malam KL dan sekitarnya. 

Skip skip… ga bisa mengelaborasi pemandagan luar, gelap pak. 

Tiba di KL Sentral, ada sosok pria yang sudah lama tidak berjumpa. Sahabat yang dulu sering belajar bersama di Pesantren, kini telah lama tinggal di Malaysia, Shohehudin. Turun dari Bis, saya langsung cipika cipiki, peluk peluk, guling guling sama shohe. Wkwkwk 

Megah juga KL sentral ini. Saya sih ga perlu menjelaskan apa itu KL Sentral, karena ini terkenal dan saya baru kesini alias kudet. Wkwkwk. Enak bener jadi warga Malaysia, punya Pusat Transportasi yang terintegrasi dari ujung keujung. Mau kemana-mana cukup mampir dan transot di KL sentral, barulah naik transportasi yang lain. Resep bener.

Alhamdulillahnya saya sampe KL Sentral malam. Katanya kalw dari pagi hingga penghujung malam, suasanaya ramai. Dan waaaaahhh. Saya masuk kedalam KL Sentral. Keren pak !. sayang banget saya ga ambil foto KL Sentral. Nonos pisan. 

Lalu kami duduk di luar gedung, si Shohe ngotak ngatik HP-nya. Ternyata dia mau pesan GRABCAR. Oh iya ya, baru ingat kalw si ijo itu aslinya dari Malaysia sini. Dan tanpa menunggu lama, sebuah LCGC Perodua berwarna hitam sampai di depan kami. Cessss… adem di dalam mobil. Kalw tadi naik bis saya hanya melihat kegelapan malam. Nah sekarang saya bener-bener bisa melihat gemerlap KL dimalam hari. Keren ajib…. Gak nyangka bisa nyampe sini. Gara-gara si Botak nih nyari tiket murah, hahaha. 

Sambil memandangi suasana malam KL, saya dengar percakapan shohe dengan sang supir alias si Bang Saleh yang ada di Upin Upin, hahahaha. Eh, ajib pak, karena udah 3 tahun di Malaysia si shohe udah mirip banget sama orang pribumi. Logat dan cara pelafalan bahasanya udah kentel bener. Wahhh… keren pak shohe. 

Skip skip… 

Saya tanya si shohe, “ he, ini kita mau digiring kemana nih ?!” “ boleh tau ga nama daerahya apa, karena saya punya banyak teman disini. “ kampong sungai chinchin yu !”. apa ?! ah yang bener he ?!.. iya brader, itu rumah paman saya, katanya. Entah kenapa setelah dengar nama daerah itu, saya serasa kenal dan familiar. Saya muter-muter ingatan. Cling …..  ! ini kan kampong si AZIZ alias ABDUL AZIZ YAHYA, teman sekelas di Tazkia dulu. Tanpa babibu, saya langsung Watsapp doi. “ Tis, ari imah ente di kampong chinchin lain ?. ( translet sendiri, siapa suruh baca tulisan anak sunda … hahaha ). Sial, Cuma centang satu, alias HP-nya lagi ga aktif. 

Saya yakinkan ke shohe bahwa saya punya teman di Kampong situ. Dan shohe bilang bahwa emang disini tempatnya para mahasiswa Indonesia dan banyak yang berkuliah di IIUM. Dan usut punya usut, Kampung itu emang deket dengan kampus. Pantes bener. Ahhhhh…. Besok mau ketemu si ajiz ah, udah lama. Pikir saya. 

Skip skip..

Mobil Perodua yang membawa kami ke rumah pamannya shohe tiba di TKP. Rumahnya 2 tingkat pak !. keren nih, orang Indonesia bisa sesukses ini. Kata shohe, Paman dan Bibinya udah puluhan tahun disini, dan katanya mau jadi residence Malaysia saja. Nyaman dan gak njelimet kaya di kita. Hahaha, ah itu sih pilihan hidup …. Mau di Indo atau Malay tinggal pilih. 

Tidak nunggu lama, karpet digelar, dan kamipun bogan. Bobo Ganteng. Next artikel yah…

You Might Also Like

1 komentar