Untold Story Malaysia dan Singapura Part 3 – Sarapan Roti Canay dan Bertemu Sahabat Lama

08:35



Semalam tidur saya enak banget, bukan karena tidur diatas kasur super empuk. Bukan. Tapi justru hanya beralaskan karpet hangat dan yang terpenting adalah angin luar yang masuk kedalam ruangan tempat kami tidur. Asli, gada nyamuk sama sekali. Ademmm… nyesss, karena jendelanya saya buka selebar-lebarnya. Bukan tanpa alasan, saya ingin tahu apakah dengan seperti ini bakalan ada nyamuk atau serangga lainnya, secara rumah ini bersebelahan banget dengan hutan kota. 

Skip skip… masing-masing ngurusin bisnis sama WC.

Taraaa, Shohe datang dari luar membawa sekeresek makanan. Wih, udah seneng banget. Pasti nasi uduk nih kayaknya. “ nih ada yang baru, dan kalian pasti belum pernah makanan ini sebelumnya !”… mikir, emang makanan apa si pikir saya. 

Setelah dibuka, wak wawww… eh roti maryam pak !. “ he, ini mah saya juga pernah makan di Jakarta, banyak kali di Jakarta !”. Bukan yu !”. “ Ini namanya roti canai !”. …….. rada familiar sih dengan nama itu, tanpa babibu saya langsung sobek rotinya dan cocol ke sambelnya. Edddan…. Renyah dan gurih, dan ngenyangin pak. Roti canai yang saya makan ini teksturnya lembut gitu, renyah di luar, gurih karena dibakar dengan mentega cair. Ada 3 varian rasa waktu itu, ada roti canai, roti telo, dan terakhir roti Boom. Roti canai ini kalw boleh saya bandingin, hampir miriplah dengan rasa yang dipunya roti maryam yang rasa original. Sedangkan roti telo bedanya, dalemnya dikasih telor dadar gitu. Dan terakhir roti boom, heboh bener sih namanya padahal Cuma Roti canai biasa ditambahin gula. Udah gitu aja… wkwkwk

Makan roti Canai akan terasa belum sempurna tanpa dicoel kedalam sausnya. Buka saus kacang kayak di Indonesia. Tapi iya sih sambel kacang, tapi ini kacang bukan sembarang kacang. Hehehe…. Usut punya usut itu kacang diimport langsung dari negeri indihe pak, tu negaranya si sahrul khan. 

Tekstur kacangnya beda sama kacang yang ada di Indonesia. Rasa gurihnya sangat dominan dan emang enak banget jadi teman makan si roti canai. Kata shohe sih, ini belum seberapa. Seharusnya kami makan dengan segelas Teh Tarik, atau Teh Torik kata orang setempat. Jadi terbayang-bayang gimana enaknya teh tarik yang langsung dibuat di negeri aslinya … hhmmm, penginnn. 

Skip skip… kenyang.

Teringat percakapan semalam dengan Shohe. Bahwa ini adalah kampungnya anak-anak mahasiswa Indonesia. Oh iya si Aziz. Iya. Nah ini, saya kan ga punya sinyal nih, ada Farli temannya shohe yang lagi ngganggur waktu itu. “Eh, sob. Tetringan dong, mau watsapp teman nih”. Kebetulan dia katanya orang sini… yes, dapet sinyal. Sent message. Ping balik si Aziz. “ heeuh yu, urang imah di Kampong Sungai Chincin…. !”. Tis, urang di Imah di Shohe, coba menta alamat posisi watsapp !”. 

Saya sekarang sudah pegang posisi watsapp si Aziz. Deket bener… 

Setelah makan itu, saya tanya Shohe. He, anter saya ke aziz dong pake motor. Ini ada alamatnya. “oh, ini sih deket banget, ayo saya anter yu. !”. Cus motor digas, lewat beberapa belokan dan saya nemu alamatnya, tapi setelah saya telepon doi ga angkat-angkat. Eh ada watsapp masuk. “ yu, engke weh papanggih di Masjid. Pan ayeuna teh shalat jumat nya. !”. 

Mungkin doi lagi ngurus anaknya, secara istrinya baru ngelahirin sekitar 1minggu yang lalu. Oke deh, kami langsung cus balik lagi. 

Skip skip…

Kami sudah super ganteng, dan sebelumnya kami titip kartu simcard Malaysia ke Shohe. Masalahnya kami sudah malu tetringan sama orang lain, wkwkwkwk. Kami berangkat ke Masjid At Taqwa kampong tersebut. Duh, hingar bingar orang bersahutan. Pakai bahasa melayu, mirip kaya di film upin ipin. 

Oh iya ada yang menarik di surau ini. Di setiap pintu masuk tersedia Koran-koran pemerintah tau deh berapa tumpukan, dan yang paling menyegarkan mata adalah karena ada buah-buahan gratis yang dijajakan untuk para jamaah yang telah menunaikan shalat Jumat. Idiiiiih, seru bet ya. Orang disini seneng banget shadaqah… 

Hehehe, pikiran saya melayang dan membuat strategi gimana caranya dapatnya buah-buahan yang gak banyak itu. Sayang, ternyata saya dapat tempat duduk yang jauh dari jangkauan itu. Wkwkwkwk. Tak apalah. 

Adzan berkumandang, Khatib berdiri dan menyampaikan khutbah dengan bahasa melayu. Hampir 80%-nya kagak ngerti. Hahahaha, eh jangan salah ini bahasa Malaysia walaupun ada kemiripan dengan bahasa nasional kita, tetap saja bingung. Alhamdulillah, seumur-umur baru kali ini mendengarkan khutbah orang melayu. Dalam khutbah-nya si khatib berkali –kali mengajak para jamaah untuk mendoakan sultannya agar selalu tetap sehat, dan selalu dipayungi hidayah oleh Allah. Ah bener-bener hebat. Para peminpinnya didoakan selalu di setiap khutbah para khatib di Malaysia. 

Selesai khutbah, saya celingukan. Hehehe, saya disini sendiri. Teman-teman ada di sebelah barat. Eh pas celingukan itulah saya menemukan sosok yang sangat saya kangeni, Aziz. Sahabat lama yang sudah lama tidak bertemu. Tanpa menunggu lama saya langsung nyamperin doi. 

Kami cipika cipika, guling-gulingan. Hahaha masih kurus saja doi, ga kaya saya yang udah melar beberapa meter, wkwkwk. Kami ngobrol sana sini. Aziz menawari saya untuk bertandang ke rumahnya, saya menyetujuinya. Ingin lihat anak-anaknya. Dalam pertemuan singkat itu, kami bubar. Dan ada yang menjadi misskomunikasi. Saya sempat bilang ke shohe dll, bahwa saya akan naik mobil Aziz. Dikira mereka adalah, mereka akan naik tumpangan dari Aziz, padahal mobilnya kan LCGC dan mungil. 

Eh cus saja saya dan Aziz ke rumahnya. Kring kring…. Anak-anak telpon. “ eh yu, jadi ga nih kami naik mobil !”. Mobil siapa ?!... itu si Aziz…. Wkwkwk, kagak. !” udah jalan kaki sono. Hahahaha. 


Gak lama silaturahmi, saya pun pamitan, karena laper sangat saya diajak aziz naik mobilnya lagi untuk kembali ke rumah Shohe. Dan, baiknya lagi… saya masih disisain mie rasa Tomyam yang saya beli bareng shohe… thanks kawan-kawan. 

Next Artikel yah …

You Might Also Like

0 komentar