Untold Story Malaysia dan Singapura - Part 1

09:17












Sebenarnya ini bukan perjalanan yang direncanakan dengan sengaja. Berawal dari si Botak yang nge-ping via watsapp, tetiba dia ngajak saya jalan, “ eh bro, ke Malaysia yuk, ada tiket promo noh. Kita berangkat bareng Aang, bertiga “. Entah apa yang meyakinkan saya, tetiba saya langsung saja menjawab, “ yes, boss. Nyoks “.






Yang bikin gag enak adalah, dia nyuruh saya beliin dulu tiketnya karena alasan belom gajian. Wkwkwkwk. Masa crew transtv kagak punya duit. Emang sih, si Botak gag pernah bener kalau masalah manajemen keuangan. Muka udah tua, badan udah bongsor tapi manajemen duit kayak anak kecil. Jajan mulu gak pernah mikir ke depan. Udah kepada 3, masa ga mikir mau kawin. Dasar, Botak.. botak. Walau botak, dia tetap my best friend… hehehe






Click, click … akhirnya saya dapat tiket Air Asia dengan harga tiket Rp 595.000/pp. Lumayan lah buat backpacker mah, budget mencret bisa jalan-jalan ke negeri Jiran ama Singapura. Hehehe.






Skip skip…






3 Hari kemudian, si Botak mulai rame di Watsapp. Walau bertiga, dia bikin group ngocol di watsapp. Dia share info2 penting tentang transportasi Malaysia dan Singapura dan bla bla. Hellow, emang kita gak bisa nyari pak.. dia jawab, “ takutnya kalian katrok, makanya aku cariin buat kalian “. Hehehe… dasar.






Skip skip…






Alhamdulillah, today is d’day. Membekali diri dengan 2 kotak nasi ayam Hot Crispy yang renyah, saya tenteng ganteng aja pakai tangan. Karena pesawat take off jam 19.15, saya berangkat naik Grabbike andalan saya. Kalau mau ngejar pesawat ya harus pakai online, ingat jangan sekali kali naik angkot di Bogor kalw lagi dikejar jadwal. Cus Damri reguler meluncur ke Bandara Soekarno Hatta, asiknya penumpang gak penuh, dan saya bisa duduk ganteng dan puas 2 kursi buat satu orang. Wkwkwk.






Akhirnya yang dikhawatirkan bener-bener kenyataan, macet. Ini diluar perkiraan saya sebelumnya, bisa kacau kalw kelamaan di jalan nih. Sambil terus membaca shalawat, Allah bukakan jalan dan akhirnya kemacetan terurai. Skip skip… Akhirnya saya sampai bandara terminal 2F, saya lihat si botak dan aank. Wew, kaget. Ternyata doi jadi berangkat, sesumbar 1 minggu sebelum berangkat dia gak jadi ikut karena misi si Botak yang primer kayaknya bakalan gatot.






Next Cipika cipiki ….. wuekkkssss . antar cowok itu najis. Hahaha


Skip skip…






Check in Air Asia secara manual. Lalu masuk ke berbagai pemeriksaan lainnya. Sialnya pas pemeriksaan terkahir, minuman saya tidak boleh dibawa kedalam kabin pesawat, kalau gak dibuang yang dihabiskan ditempat. What !!! air 3 leter diminum sekaligus, oh may god. You ngajak ribut ya pak ?!” …. Wkwkwkwwk. Emang udah jadi peraturan sih, so buat kamu yang bawa air botol dari luar pasti diminta untuk dikeluarin dan dibuang atau diminum ditempat.






Next, kami lolos dari pemeriksaan terakhir dan duduk ganteng di kursi tunggu boarding room. Sesaat kami tenang, 20 menit kemudian perut kami ga bisa diajak kompromi. Nasi ayam Hot Crispy yang saya bawa dari Bogor terpaksa harus dibongkar ama si Botak dan aank. Awalnya mereka malu-malu mau makan, namun akhirnya mereka yang paling rakus dan ngabisin jatah saya. Jahaaatzzzz….











Lupa kami gada air sama sekali. Tau dong kalau makan ayam goreng pasti pakai sambel atau saos. Tanpa minum setelah makan sambel kami jadi kehausan luar biasa. Haduhh, saya kira boarding room disini sama dengan boarding room yang ada di domestik. Wkwkwk, katrok … karena kalaw di domestik biasanya ada mesin penjual air yang otomatis. Walhasil kami kehausan sampai duduk di seat pesawat.






Skip skip… masih kehausan yang teramat sangat.






Datang pramugari Air Asia datang menawarkan minuman, dannnn. Ada air kemasan botol, seharga Rp 25.000. wkwkwk, karena haus yang luar biasa, kami korbankan duit segitu hanya untuk beli air botol satu buah. Glek glek glek …… enakkknya….






Next, kami bogan ( Bobo Ganteng ) namun terbangun di tengah perjalanan dan tidak bisa melanjutkan tidur. Entah mengapa, saya ingin sekali membaca-baca majalah Air Asia terbaru yang baru rilis 1 minggu lalu. Hehehe, ternyata lebih seru baca majalah Air Asia daripada bobo. Sayang majalahnya gak bisa dibawa pulang ya….. hehehe.






1.30 jam berlalu. Akhirnya kami sampai di bandara KLIA 2 Malaysia. Gak terasa ternyata, berasa baru duduk eh udah nyampe lagi. Perjalanan pun berlanjut, kami foto selfie dulu disebuah sudut yang ada peta dunianya. Rada malu sih, tapi demi sebuah eksistensi apa boleh buat. Wkwkwkw.









Sebenarnya setelah putu-putu itu kami mau langsung aplot, karena kami liat di jaringan ada wifi gratis dari Bandara. Kami coba-coba, gagal terus. Hahaha. Dasar muka gratisan.











Saat berada di barisan imigrasi Malaysia saya diajak ngobrol oleh wisatawan asing, namanya Ahmad dari mesir. Doi ternyata Chef yang mondar mandir ke berbagai Negara untuk visit hotel. Enak amat yah jadi chef .. hehehe. Akhirnya perkawanan saya dengan si chef mesir dimulai dari sana.


Next, lanjut artikel lain.

You Might Also Like

3 komentar

  1. Backpacker kere ala saya, mungkin gak terlalu kere juga sih. wkwkwkwk

    ReplyDelete
  2. Aseeeeeemm lo cuy... komplit beneeeerrr... ampe foto2ku yg ganteng di uplode... wkwkwkwk

    ReplyDelete